The Story of Padang Rumput

Image

Adakalanya gue berpikir, bener juga kalimat klise yang mengatakan bahwa abis badai, biasanya dunia akan menjadi adem ayem, bahkan bisa jadi, kalo alam sedang good mood si pelangi bisa ikut nongol. Itupun yang gue rasakan. Setelah bertahun-tahun gue terjebak dalam badai yang nyaris membuat gue nekat ngunyah kapur barus, akhirnya tibalah juga saat dimana gue melihat dunia ini begitu kalemnya, tanpa gonjang-ganjing gempa lokal. Semua itu berawal dari keberanian gue menggunting lingkaran syaiton nirrojim, diikuti keberanian lain untuk membuka pintu. Dan eng ing eng, ternyata ada kejutan di balik pintu. Di sana gue liat ada hamparan padang rumput yang sesekali ditumbuhi gerombol bunga, ada juga oase dan warna-warni kembang yang luar binasa kece. Ah, gue pengen seumur hidup goler-goler cantik atau lari-lari imut di savana itu.

Image

Anggap aja si savana ini adalah manusia berjakun tanpa jubah yang akan gue sebut Mr. S, singkatan dari savana. Capek juga, Malih, gue sebut-sebut padang rumput dan gue tulis panjang-panjang. Nah kalian pada penasaran kagak, kapan gue ketemu Mr. S?

Kapan gue ketemu doski? Lupa. Tapi, gue ketemu di rumah sakit. Gue ketemu Mr. S tanpa rencana. Dan gue musti terimakasih sama invisible hand, yang merancang pertemuan ini.

Pertemuan itu terjadi setelah gue cerai secara agama, dan kebetulan hari itu gue sedang menjenguk suami sepupu yang lagi dirawat di rumah sakit. Kebetulan Mr.S pun sedang menengok si pasien, karena mereka adalah teman sekampus.

Di kampus itulah sebetulnya gue pertama kali ketemu, sayangnya baik doski ataupun gue nggak ada yang ngeh. 10 tahun yang lalu ternyata gue pernah ketemu mr S, karena gue nemenin pacar sepupu yang mau manggung di fakultasnya. Gue sih nggak masalah nemenin pacar sepupu dari mulai latihan sampai perform, karena gue suka live musik, dan kebetulan gue ada modus juga sik, gue sengaja pengen ketemuan karena mau curhat tentang pacar saat itu yang sama-sama anak FISIP.

Di FISIP itu band-nya si pacar sepupu ngebawain lagunya Red Hot Chili Peppers yang mana membuat gue cukup terkesan. Bayangkan, gue lagi galau setengah hidup, tapi gue masih bisa nikmatin permainan mereka artinya adalah mereka main cukup ciamik *cross-finger*

Nah momen itu sangat membekas di tempurung kepala gue. Maka, saat di rumah sakit, gue dikenalin sama Mr S, yang ternyata adalah bassist band mereka, gue merasa semriwing, Jadi di awal ketemu aja gue udah merasa jedag-jedug-jeder. Maliiiih. Apakah itu love at first sight? Meureun, lah. Bisa jadi. Cuma, ya, ekspektasi gue untuk ketemu lagi ma doski udah menguap, secara anaknya dingin aja kayak makhluk kutub, dan terlihat seolah-olah menjaga jarak. Susah emang kalo di pipi gue ini ngejogrog panu segede Kalimantan, cowok-cowok melipir semua. Meski demikian, gue pulang dengan hati riang gembira nan sumringah.Ah ah ah.

Sumringah binti Supeno itu semakin membundar ketika beberapa minggu kemudian, doski whats app-in ogut. Padahal, hari itu gue baru pulang dari kantor pengacara, dan mood akika sedang tengkurep plus si mood lagi anteng main terjun payung. Berkat whats app dari dia, hari gue jadi secerah lutut yang digosok abu. Bahkan, saking girangnya, gue jingkrak-jingkrak dan nari hula-hula keliling kamar hingga ketek gue keseleo. Huft.

Hari demi hari pun berlalu. Setiap kali gue whatsapp-an sama doski, gue pasti nyengir bajing. Bibir gue pun ketarik sampe ke kuping saking lebarnya itu cengiran. Setiap kali gue lempar jokes, dia sambut dengan banyolan yang bikin perut gue sakit saking kebanyakkan cekikikan. Gue belum pernah merasa senyambung ini. Ini dia pria yang gue cari. Punya sense of humor yang teope begete, suka musik, senang membaca, suka traveling, open minded, dan mempunyai kebiasaan yang sama, bangun subuh-subuh, lantas ngingetin gue sholat. Gue merasa sering segelombang sama doski. Pokoknya, dia-na selalu membuat hati gue nyaman. Meski terkadang hati gue kebat-kebit juga, sik.

Kebat-kebit itu karena gue merasa dia tuh udah expert banget, Cuy. Buktinya, dia-na pinter banget tarik ulur. Bayangin aje, dia bisa begitu manis dan perhatian, lantas ujug-ujug ngilang. Ya, usus 12 jari gue melintir dong dijeeee…Gue jadi menggalau gitu deh, sering kepikiran buat ngepang bulu hidung biar bisa ngelupain dia, atau bercocok tanam pohon nangka di gigi, atau ngemil-ngemil kabel sutet. Waktu 24 jam abis buat mikirin dia, apalagi kalo malam menjelang. Hah!

Dan malam itu, di saat hujan rintik, gue lari-lari angkatin jemuran. Gue liat ayam, dan mendadak pengen makan pecel pake sambel yang banyak, nyem-nyem. Tetapi, makan tidak nikmat bukan kalo kita memendam perasaan. Betul? Akhirnya, saking-saking-saking gue merasa doski priceless dan bisa jadi dia-na adalah my half an apple, so gue pun nekat nyeplok telor di atas jok motor sambil sikap lilin. Alhamdulillah, sukses ditabok bokap.

Tabokan bokap mengingatkan gue bahwa hidup itu perlu gila. Gilanya gue malam itu, gue tembak doski pake nuklir, dor! Bukan hanya ketek yang bau, tulang kering gue pun ikut sangit. Kadung hancur, maka gue pun menyatakan bahwa gue suka dia. Target sih nggak muluk-muluk. Diterima..alhamduliilah. Kalo ditolak, ya paling kapal selam gue masukkin ke dalam ususnya, atau kalo ketemu gue kasih minuman autan cair rasa lemon. Dan syukurlah, dia pun suka ma gue. Kalo udah ada komitmen gini kan enak, gue bisa bilang ya liyu biyu cebya seenak jidat gue.

Gue jadi produktif sejak jadian sama doski. Beberapa cerpen lahir berkat kegalauan gue mikirin hutang eh dia, begitu pula dengan lagu yang nongkrong tampan di kepala akibat rasa suka gue yang membukit melebihi tinggi gue yang cuma 155 cm. Nah, jangan dikira relasi gue dan dia hanya manis-manis melulu. Meski mayoritas memang ketawa-ketawa gila, sik. Adakalanya gue super duper ngeselin, apalagi fans gue (baca; debt collector) dari Sabang sampe Muara Angke. Untungnya doski bisa ngertiin dan kami nyelesein secara dewasa dan kepala dingin gak pake keringet. Mr. S bisa jadi temen, bisa jadi pasangan, kadang ngebimbing gue. Menjalani hubungan ini, membuat gue menjadi semakin beradab. Kalo kebelet pipis sekarang gue nyari jamban bukan selokan. Mr. S selalu ada saat gue butuh dia. Apalagi pas kejadian “kehilangan” krucils, yang nyaris saja membuat gue mengamputasi leher gue sendiri.

Tapi, tetep ya, ada 1 hal konyol yang ujung2nya jadi bahan cela-celaan dan ketawaan kami berdua, yakni, gue nggak tau kapan jadian, jadi kagak ada tuh anniversary2an. Huft. Kok gue kagak romantis gini, sih. *keluh*

Thank u for a lovely day and a sweet relationship, my half an apple. I hope to share with you forever live. I love u more.

Image

Jagung (corny) banget, hakhak. Kalo mau muntah sono ke WC, jangan lupa bayar. Foto-foto, gue comot dari simbah goggle.

Iklan

5 thoughts on “The Story of Padang Rumput

  1. Ping-balik: Goodbye My Lover | sarahutami1

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s