Manajemen Malas

Karena gue berikrar pengen pacaran sama Jude Law, tetapi dapetnya Jude Fisip, maka satu hal yang musti gue tendang ke Saturnus adalah sifat: MALAS. Kenapa? Karena kalo gue malas, akang Juned eh Jude bisa membikin gue menjadi masakan ikan malas rica-rica heyhey. Lagipula gue kan ngebet bener pengen kerja independen, yang mana jam kerjanya itu biarlah gue dan Tuhan saja yang tahu. Kalo gue males-malesan dan santai-santai kayak di pantai, kapan gue bisa jalan-jalan ke Lombok, muter-muter di Wakatobi, pusing-pusing di Mangga Besar? Hah? Hah? Hah? Secara ya, Neik, saat ini akika tak ada bos yang bisa ngomel-ngomel atau nyabetin bokong gue kalo target dan deadline nggak tercapai.  Maka gue harus sadar dirilah.

Diri gue yang manis menggemaskan ini kan nggak mungkin dipecat, dan justru karena nggak ada yang ngebentak:  you are fired!  itu cuma ada 2 risiko:

1.      1.  Target bisa dicapai, atau

2.      2.  Target tidak tercapai, yang sama artinya itu mah gue harus siap-siap ngasah cangkul. Abis itu bercocok tanam cajalah.

Mimpi meleset itu sama dengan: tinggal sama krucils menjadi  impian semu, jalan-jalan keliling dunia hanya cita-cita belaka, beli ina inu tinggal lamunan tanpa bisa diwujudkan, makan soto ayam juga susah karena membuka mulut pun aku tak bisa, soalnya si gusi cantengan.

Oleh karena itu, gue musti punya trik supaya si males enggak keluyuran sesuka hatinya. Dan inilah triknya:

SEMAKIN MALES MELAKUKAN SESUATU, SEMAKIN NEKATLAH UNTUK MENGERJAKAN SESUATU, GAK PERLU PAKE MIKIR, CIN.  *ucapkan ini ala bencong dengan jari-melentik*

Contoh:

1.       Males mandi, nekat aja ambil seperangkat alat mandi, segera masuk kamar mandi, buka baju lantas main lotere, eh, tamparin aja tuh badan pake air, sabunan, handukan, udud sambil sit up, dan taraaaaa…kelar.

2.       Begitu pula saat gue males nulis blog, tanpa mikir bertele-tele, dalam tempo sesingkat-singkatnya gue musti buka WP, trus gue biarin jari-jari ini tusuk-tusuk keyboard, dan nomnomnom: jadilah tulisan ini.

Tapi ini tidak boleh diterapkan saat berada di emol dalam kondisi dompet mengap-mengap. Saking malesnya liat baju keren, lantas tanpa sadar main ambil aja, main bayar aja, sampe rumah nangis gerung2. Dan tidak berlaku juga saat males banget liat seseorang dengan penampakan bergigi boneng lantas main gaet aja, jadi pusing kan nutupin mulutnya, pake gorden tetep keliatan. Atau males banget liat bajaj karena saking berisiknya, eh nggak pake  mikir  main jogrokin sopirnya trus bawa kabur bajajnya.

Ya begitulah, ngerti kan ente-ente pade. Sekali lagi, kira-kira ye.  Kiramas pake sampo jangan pake kuah kare. *Kecup-dalem-pake-jarum-pentul*

Iklan

4 thoughts on “Manajemen Malas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s