Menjadi Anak Kos ( Siapakah kamu?)

Gue tuh pada dasarnya enggak percaya dan gak mau berurusan dengan hal klenik, mitos atau mejik. Seringkali gue bilang. “Ah tahyul itu.” Atau. “Logikanya gimana, Cin?” Dan hal-hal lain. Gue pengen banget hidup gue adem ayem aje, gemah ripah loh jinawi, deket dengan Jude Law. Selalu.

Sayangnya, sepertinya hal berbau alam gaib seringkali ngelitikin gue. Arggh. Kayak kejadian dini hari kemarin. Dan memang ini selalu terjadi ketika gue memang harus menulis tentang sesuatu berbau horror.

Sebenernya gue gak suka tuh nulis horror/thriller, pokoe yang berdarah-darah dan seram, akika kagak demen. Kurang sedep aja. Lebih enak nulis yang manis-manis atau berbau humor karena nggak berat nentengnya dan bisa senyam-senyum najong.

Nah, semalem pun gue ngalamin hal mejik dan agak memancing si bulu kuduk buat berdiri dan goyang-goyang asoy. Tepatnya, jam 3 pagi, gue masih melek-melek ayam karena sedang revisi sinopsis thriller. Lantas gue denger ada anak kos yang baru nyampe. Gue pikir. “Sapa nih yang abis dugem? Kok dibukain pintu, sih? Curang nih, dulu gue meleset jam 12 lebih dikit aja musti nunggu lama, bahkan saking lamanya gue sampe mencret eh ketiduran di teras kosan.” Maksud hati sih, gue ntar mau naik banding ke Mbak Kusni yang jaga kosan gitu lho.

Kembali ke masalah pulang pagi. Nah, si anak ilang ini naik tangga dan buka pintu kamarnya, lantas mandi. Gue yang HIV (hasrat ingin vivis alias pengen kencing) ya tanpa curiga ke kamar mandi aja. Di kamar mandi sebelah dengan jelas dan nyata gue denger si doski lagi gebyar-gebyur mandi. Sempet mikir juga. “Abis ngapain sih? Kok mandi jam segini?”. Tapi ya sutralah Cin, gue ora urus.

Pagi-pagi, gue nanya anak kos satu persatu dong, karena kalo orang lain bisa pulang pagi, harusnya gue juga bisa. Iya toh? Tapi anak2 malam itu  nggak ada yang dugem. Mereka memang masih pada begadang, karena masih ada yang asyik baca buku, ngenet atau nonton di kamar masing-masing. Daaaaaaan, mereka denger suara yang sama yakni: suara orang masuk kosan dan asik mandi jam 3 pagi.

Jadi siapakah itu? Nenek gerandong atau tukang cabut paku?

Iklan

4 thoughts on “Menjadi Anak Kos ( Siapakah kamu?)

  1. kog semua bisa denger orang mandi jam 3 ya, pada bagadang semua satu kos nih..
    kali aja ada yang pasang tipi gedegede kaya orang lagi mandi.. *berusaha berfikir positif..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s